Ternyata penemu roket dan torpedo adalah orang muslim


Meskipun orang-orang China yang menemukan bubuk mesiu dan menggunakannya untuk kembang api mereka, tetapi bangsa Arab yang mengembangkan metode pemurniannya dengan menggunakan potassium nitrate untuk keperluan militer. Perangkat bom buatan ksatria Muslim ini menakutkan bagi ksatria Salib. Menjelang abad ke-15, kaum Muslim telah berhasil menemukan roket yang mereka sebut “Self-moving and combusting egg” [telur mudah terbakar dan dapat bergerak sendiri], dan juga terpedo, sebuah bom berbentuk buah pear yang dapat bergerak sendiri dengan sejenis tombak pada bagian depan yang mengarahkan ke kapal-kapal musuh dan kemudian meledak.

Pada abad ke-13 sarjana Suriah, Hassan Al-Rammah (w. 1294-1295), menulis sebuah buku yang luar biasa pada teknologi militer yang menjadi sangat terkenal di barat. Roket yang pertama kali didokumentasikan adalah termasuk di dalam buku, model yang dipamerkan di National Air and Space Museum di Washington DC penulis mengunjungi Washington pada bulan September 2000 dimana ia memperoleh informasi lebih lanjut tidak hanya pada roket, tetapi juga pada bahan bakar. Kemudian ia memperoleh salinan yang diedit buku dari editor Ahmad Al-Hassan.

Orang Cina tahu mesiu di abad ke-11 tetapi tidak tahu proporsi yang tepat untuk mendapatkan ledakan dan tidak mencapai diperlukan pemurnian potasium nitrat. Buku Cina pertama yang merinci proporsi bahan peledak, ditulis pada 1412 oleh Huo Lung Ching.

Al-Rammah buku adalah yang pertama untuk menjelaskan prosedur pemurnian potasium nitrat dan menggambarkan banyak resep untuk membuat mesiu dengan proporsi yang benar untuk mencapai ledakan. Hal ini diperlukan untuk pengembangan kanon. Partington mengatakan, "koleksi resep mungkin diambil dari berbagai sumber pada waktu yang berbeda dalam keluarga penulis dan diwariskan. Semacam itu digambarkan sebagai resep diuji." Al-Razi, Al-Hamdany dan Syriaque arab-naskah abad ke-10 menggambarkan kalium nitrat. Bin Al-Baytar menjelaskan di 1240. Syriaque bahasa Arab-naskah abad ke-10 memberikan beberapa resep mesiu. Diasumsikan bahwa ini ditambahkan pada abad ke-13.

Buku bahasa Latin Liber Ignium Marcus Graecus ini awalnya ditulis dalam bahasa Arab dan diterjemahkan di Spanyol. Ini memberi banyak resep untuk membuat mesiu, 4 terakhir yang mungkin telah ditambahkan ke buku di 1280 atau 1300. "Apakah berasal Roger Bacon yang terkenal mesiu rumus rahasia dalam Epistola dari ca.1260 dari tentara salib Petrus dari Maricourt, beberapa wisatawan lain atau dari berbagai dari bahasa Arab dan membaca buku-buku alkimia?"

Para ilmuwan Jerman, Albert Magnus, memperoleh gelar informasi dari Liber Ignium, yang aslinya dalam bahasa Arab buku seperti dikatakan di atas. Bukti penggunaan mesiu selama Perang Salib di Fustat, Mesir, pada 1168 itu ditemukan dalam bentuk bekas potasium nitrat. Seperti jejak juga ditemukan di 1218 selama pengepungan Dumyat dan dalam pertempuran Al-Mansoura pada 1249.

Sumber

6 komentar:

  1. Abu Al-Musqlaim3 Maret 2013 17.39

    Roket jelas penemuan islam, yang nama aslinya adalah "Ar-Rakheed"

    BalasHapus
  2. termasuk favorit islam,yaitu torpedo kambing

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abu Al-Musqlaim4 Maret 2013 03.11

      kambing juga termasuk salah satu penemuan umat muslim, yang aslinya bernama "Al-Wa'adhuz Ghimbal"

      Hapus
  3. Roket yang katanya buatan islam ntar lg bakal mengirim koloni manusia ke mars. Ironisnya slimer2 ga bakal ada yg ikut ke sana. Kenapa? di mars ga ad kabah bro! sholatnya gmn dong? Dasar slimer tukang klaim, tp bodonya ga abis2.
    Kafir ga peduli tentang "apa" buatan "siapa", yg penting menguasai teknologinya. Kalo slimer ga peduli bgm menguasai teknologi, yg penting klaim dulu. Ga pernah kebayang sama gua ada kelompok manusia yg lbh bego dari ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Torpedo juga di temukan oleh orang islam. Yaitu saat Beliau saw meRudal seorang bocah berumur 9 tahun...

      Hapus
    2. wkwkwkwkwk... kocak abiz komen lu bro...ya ya, digempur bertubi-tubi dengan rudal mamad.... wkwkwkw...

      Hapus