Ternyata penemu senjata modern adalah orang muslim


Sejak zaman Nabi Nuh as, kira-kira tahun 5000 SM hingga tahun 1400 M, persenjataan tentera di dunia hanya didominasi oleh pedang, panah, tombak, kuda dan senjata-senjata tradisional lainnya, namun tidak pernah terfikir oleh kita bahawa kaum muslimlah yang menjadi pelopor kepada persenjataan modern.

Jika kita baca buku-buku teks di sekolah, para pejuang kita digambarkan kononnya berperang dengan penjajah hanya dengan penggunaan senjata tajam seperti pedang, panah, keris, atau bambu runcing, namun hakikatnya, ia tidaklah se'kuno' begitu. Pada awal kedatangan Penjajah Belanda ( VOC ), yaitu sekitar abad ke-16, Belanda juga masih menggunakan tombak, pedang, panah dan hanya sebahagian saja yang memakai senapang dan menggunakan meriam. Kesultanan Demak dan Aceh ketika itu sudah pun menggunakan meriam, bahkan Kesultanan Demak pernah mendatangkan pakar meriam dari negara Cina yang beragama Islam (Zaman Dinasti Ming, politik dan ekonomi Cina dikuasai kaum muslim), yang disuruh membangunkan persenjataan artileri seperti meriam.

Kaum muslim pada masa Khalifah Islam sudah menciptakan pelbagai persenjataaan moden pada zamannya dan hasil dari pemikiran cemerlang yang melampaui pemikiran manusia pada zamannya.

Ibnu Firnas the First Flying Man
Sekitar tahun 990 M, Ibnu Firnas seorang ilmuwan dari Andalusia (Sepanyol) memimpikan bagaimana mungkin suatu ketika manusia mampu terbang bebas di angkasa seperti burung. Ibnu Firnas sebenarnya terinspirasi daripada kejadian Isra’ Mi’raj Nabi Muhammad SAW. Ibnu Firnas bagaimanapun terfikir adalah mustahil untuk manusia biasa mampu menunggang Bouraq, yakni kenderaan Nabi Muhammad SAW ketika Isra’ Mi’ raj. Ibnu Firnas ( Armen Firman ), mula meneliti gerak aerodinamika, fisikal udara dan anatomi burung serta kelelawar. Hinggalah pada suatu ketika beliau berjaya mencipta sebuah 'alat terbang' seperti sayap kelawar. Ciptaan Ibnu Firnas ini melalui tempoh percubaan apabbila beliau menaiki menara Masjid Cordoba sambil disaksikan oleh ribuan orang yang berada di bawahnya. Setelah melakukan terjunan, beliau kemudiannya melayang terbang sejauh kira-kira 3 KM (jarak ini paling maksimum) dan telah mendarat dengan selamat. Ribuan orang yang menyaksikan kejadian itu bertepuk tangan atas kejayaan ciptaannya. Lain pula jadinya kepada masyarakat Eropah, yang ketika itu sedang di era kegelapan, heboh sendiri kerana menganggap Ibnu Firnas melakukan sihir yang mereka saja belum pernah melihatnya. Alat terbang Ibnu Firnas inilah yang kemudiannya telah menginspirasikan Wright Brothers untuk mencipta pesawat terbang pada awal abad 20.

Basilica Canon the First Ottoman's Great Bombard
Rasulullah SAW pernah mengirim surat kepada Raja Heraklius agar Heraklius memeluk Islam atau paling tidak tunduk pada agama Islam, jika benar sekalipun Heraklius tidak mau memeluk agama Islam. Namun Raja Heraklius menolak nasihat Rasulullah SAW itu kerana meremehkan kekuatan kaum muslim yang hanya seluas kota Madinah saja, sedangkan Heraklius adalah penjajah hampir seluruh benua Eropah dan sebahagian Asia Barat serta pesisir utara Afrika.

Nabi Muhammad SAW ketika menggali Parit Khandaq bersabda:
“...Constantinople (kini Istanbul) akan jatuh ke tangan tentera Islam. Rajanya adalah sebaik-baik raja, tenteranya adalah sebaik-baik tentera..." (Hadis riwayat Imam Ahmad)

825 tahun kemudian, yaitu tahun 1452 M, seorang Khalifah Muda bernama Sultan Muhammad Al Fatih dari empire kekhalifahan Turki Uthmaniyah, telah mencipta sebuah penemuan yang menggoncang dunia, yaitu berupa meriam pengebom gergasi yang baginda sendiri telah namakan dalam Bahasa Turki, Qanun Bassilick atau Bassilica Canon dalam Bahasa Inggeris (The Great Bombard) yang akan digunakan bagi menembusi tembok pertahanan Constantinopel yang selama 1100 tahun tidak tidak berjaya ditembusi oleh pelbagai macam senjata. Meriam tersebut mampu melepaskan tembakan bola besi padat seberat 700 kg dengan jarak tembakannya adalah 1,6 km. The Great Bombard Muhammad Al Fatih, di moncongya tertulis sepotong ayat (doa) kepada Allah SWT agar membukakan pintu kota Constantinopel untuknya dan membukakan pintu hati warganya untuk memeluk serta menerima ajaran Islam.

Akhirnya atas pertolongan Allah SWT, pada 29 Mei 1453 kota yang telah dijanjikan kepada kaum muslim yaitu, Constantinopel telah berjaya ditakluki dan menjadi ibu kota negara Khalifah Islam selama 500 tahun. Nama Costantinople kemudiannya ditukar kepada Islam Bol yang bermaksud Bandar Islam dan kemudiannya dijadikan sebagai ibu negara ketiga Khilafah Uthmaniyah selepas Bursa dan Edirne.

Kekallah bumi yang mulia itu sebagai pusat pemerintahan, ketamadunan, keilmuan dan keagungan Islam berkurun lamanya, sehinggalah Khilafah Othmaniyyah ditamatkan sejarahnya oleh Mustafa Kemal Ataturk secara rasminya pada tahun 1924M. Aya Sofya kembali dikristiankan oleh Ataturk atas nama muzium. Gambar- gambar syirik kembali bertempelan di kubah masjid yang berdukacita itu. Manifesto Parti Refah pada pilihan raya yang lalu untuk mengembalikan Masjid Aya Sofya ke kegemilangan sejarahnya, berkubur buat sementara dengan pengharaman parti itu beberapa tahun yang lalu.

Janissary the First Rifle Troops
Janissari atau Yeniceri adalah pasukan elit yang dibentuk oleh Sultan Murad II, ayah kepada Muhammad Al Fatih, yang kemudian direformasi oleh Muhammad Al Fatih dengan memberikan sentuhan 'keagamaan' kepada pasukan elit ini, dan prestasi ibadah dari pasukan ini ; tidak pernah meninggalkan Solat Tahajjud dan Rawatib. Serta prestasi ketenteraannya adalah sebagai An Ni’mal Jaizu atau seistimewa-istimewa pasukan kerana berjaya menakluki kota Constantinople.

Sekitar abad ke-15, seluruh pasukan Janissary sudah dibekalkan senapang sebagai senjata utama dan menjadi pasukan tentera Eropah pertama yang menggunakan senapang, ketika negara Eropah yang lain masih menggunakan tombak dan panah sebagai senjata utama. Bunyi senapang Janissari adalah yang paling kuat dan merupakan senapang yang paling 'mematikan' kerana jarak tembaknya yang unggul jika dibandingkan dengan senapang Eropah lainnya. Hinggakan, pasukan tentera Muslim ini sangat ditakuti oleh musuh-musuh Islam. Pasukan ini juga membantu Aceh mengusir Portugis di selat Melaka. Mental pasukan ini yang tertanam pada Panglima Polim dan Cut Nyak Dien, sehingga menjadi momok menakutkan Belanda.

Abus Gun, the First Mortar
Kenalkah anda pada roket panggul yang digunakan oleh pasukan Hamas dan Mujahiddin Afghanistan yang menjadi momok menakutkan tank-tank canggih Israel dan NATO?, ya itu adalah RPG 7 buatan Rusia, yang dengan mudah boleh didapati di 'black market'. Tapi tahukah bahwa RPG 7 buatan Rusia atau Bazooka buatan Amerika adalah sebuah senjata yang telah dinspirasikan daripada senjata Abus buatan negara Khalifah Islam. Senjata ini adalah meriam dalam ukuran kecil sehingga mampu digunakan oleh pasukan Infantri negara Islam ketika itu. Abus juga sangat ditakuti tentera-tentera penjajah ketika itu.

Negara Islam adalah negara yang pertama kali menggunakan pesawat tempur dan artileri anti serangan udara
Ketika Amerika Serikat mencipta pesawat tempur untuk pertama kalinya, Khalifah Islam ketika itu segera mengirimkan orang-orang terpilih untuk mempelajarinya dan mengendalikannya. 5 tahun kemudian, negara Khalifah Islam berjaya mencipta sendiri beberapa buah balon udara pengebom dan mempunyai puluhan pesawat tempur yang digunakan ketika perang dunia pertama menentang Itali. Negara Khalifah Islam juga adalah yang pertama kali menggunakan artileri anti serangan udara dalam perang dan berjaya menjatuhkan beberapa buah balon pengebom milik Itali dan beberapa buah lagi pesawat tempurnya di Ethiopia.

Sumber

11 komentar:

  1. Pentungan yang sering digunakan oleh anggota FPI untuk menggebuki para pemilik warung, itu juga senjata asli penemuan orang islam.
    Pentungan ini diyakini sangat efektif karena selain menimbulkan kerusakan secara fisik, juga mampu menurunkan semangat bertempur lawan. apalagi jika digunakan secara beramai-ramai sambil berteriak "OLOWABAR!"

    BalasHapus
  2. bom bunuh diri termasuk ga?

    BalasHapus
  3. Kontol muhammad saw juga donk, korbannye uda banyak tuh dari bocah ampe mantu sendiri. Wkwkwk

    BalasHapus
  4. Anjing-anjing alkafirun...... latnatullah alaikh.... SIapa yg membencimu ya rasul pasti akan musnah.. (alkautsar)

    BalasHapus
    Balasan
    1. Abu Al-Musqlaim4 Maret 2013 03.21

      "Anjing" juga ditemukan oleh orang islam, dan nama aslinya adalah "Al-Qirik bin Ghuguq"

      Hapus
    2. Jemaah Islamiyah mendapat bantuan keuangan dari kelompok teroris lain seperti Abu Sayyaf dan al-Qaeda. Jemaah Islamiyah berarti "Kelompok Islam" atau "Masyarakat Islam" dan dipemberitaan suratkabar disebut JI.

      Hapus
  5. mengenai senjata meriam pernah juga digunakan pahlawan kita dari jayakarta bernama Fatahillah yang berhasil memukul mundur tentara portugis, ketika akan menduduki kota jakarta, dengan teriakan Allahu akbar pasukan islam itu berhasil memukul mundur pasukan penjajah portugis, itu terjadi tanggal 22 juni tahun (1400 an)m, yang akhirnya tentara portugis yang gagal menjajah indonesia barat itu malah menjajah indonesia timur (timor-timur, flores dan sekitar kepualaun maluku), smapai sekarang tanggal 22 juni kita peringati sebagai hari jadi kota jakarta.

    BalasHapus
  6. meriam memang ditemukan oleh umat muslim, penemuan meriam ini terinspirasi dari surat maryam

    BalasHapus
  7. Jangan cuma komentar doang. buktikan agama kalian mampu mengispirasi beragam temuan temuan yang luar biasa. Kalo cuma koar doang monyet juga bisa.Buktikan bahwa anda punya bukti yang kuat kalo koaran lu semua itu benar.Jangan cuma kayak anjing galak liar yang bodoh dan tak bertuan yang kalo ada orang lewat digonggongi demikian gak, padahal ga ada gunanya buat dia.Lu tidak tahu itu wajar, tapi sok tahu dan berkoar sembarangan pula,itu yang begonya ga ketulungan.Kasihan ...kasihan....

    BalasHapus
  8. syurga yang ada bidadari juga ditemukan muslim ...
    buraq yg telah hilang jutaan tahun juga ditwmukan kembali oleh yang mulia sri baginda nabi terhebat sepanjang masa muhammad bin abdullah

    BalasHapus
  9. Catatan penggunaan meriam awal di Eropa bkn pada perang penaklukan Constantinople tapi pada salah satu perang yg terjadi di Jerman.

    Setelah itu barulah meriam mulai tercatat di pakai oleh kerajaan eropa dgn modifikasi masing2 termasuk sultan mehmed dgn bombardia nya

    BalasHapus